Pencarian
Agenda
16 October 2018
M
S
S
R
K
J
S
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Kisah Nabi Ayyub As dan Pahala Tanpa Batas untuk Orang Sabar

Tanggal : 06-02-2017 10:57, dibaca 269 kali.

Ditulis Oleh Majidah Nur

ummi-online.com, "Sekiranya Engkau memohon kesembuhan kepada Allah, pastilah Allah akan mengabulkan. Mintalah pada-Nya doa untuk kesembuhanmu, Suamiku"! Ucapnya dengan nada lembut, mencoba memberi solusi kepada suaminya yang sedang menderit sakit parah. Namun, betapa takjubnya kita pada jawaban suaminya:

"Wahai istriku, Sungguh aku malu meminta kesembuhan pada Allah sebab Dia telah menganugerahkan berjuta kenikmatan hingga kita hidup dalam kemewahan selama 70 tahun. Kita hidup dalam harta yang berlimpah dan bahagia selama itu. Sedangkan kita baru di uji oleh-Nya selama 7 tahun. Kenapa tidak bersabar saja atas cobaan-Nya?" Ungkap lelaki shalih, suami dari sang istri tersebut.

Maka ia pun memilih untuk bersabar atas derita penyakit yang menimpanya. Hari berganti hari, penyakit itu semakin parah dan menular. Dia dan sekeluarganya diusir dari perkampungan tempat tinggalnya. Tidak ada lagi yang peduli. Tidak ada yang menaruh kasih padanya. Tidak ada yang menyayangkan kondisi keluargnya. Sahabat, kerabat dekat semua mengucilkannya. Hanya istri tangguhnya dan 9 anak perempuan yang ikut menyertainya.

Kondisi semakin parah. Satu persatu anak perempuanya tertular penyakitnya dan meninggal dunia. Harta sudah tidak tersisa lagi. Hingga istrinya harus bekerja panting tulang menjadi pembantu ibu rumah tangga. Lalu, masyarakatpun tahu bahwa perempuan yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga itu adalah istri dari lelaki shalih yang terjangkit penyakit menular. Akhirnya, istrinya pun diusir dan tidak ada yang mau menerima dan memberi pekerjaan padanya.

Dalam keadaan yang semakin parah, dalam sedih yang sudah memuncak, ia memohon doa yang sangat indah dan sangat singkat. Do'a yang diabadikan Allah dalam surat Al-Anbiya ayat 83:

"Rabbii, inni massaniyadh dhurru wa anta arhamur raahiimin"  (Wahai Rabb-ku, sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit, padahal Engkau Rabb Maha Penyayang dari semua yang penyayang)

Sahabat ummi, lihat dan perhatikanlah dengan mata hati redaksi do'a tersebut. Tidak terlihat ada permintaan kesembuhan atas penyakit yang dideritanya. Tidak ada tuntutan untuk menggantikan apa yang telah hilang. Tidak juga meminta untuk membalas sikap orang yang telah medzhalimi, mengusir dan mengucilkan dia dan keluarganya. Tidak ada!

"Itulah bentuk kesabarannya. Ia tidak menuntut apa-apa pada Rabbnya sebagai penghormatan dan pengakuan terhadap-Nya. Bahkan untuk meminta kesembuhanpun dia malu", begitulah komentar Sayyid Qutbh tentang redaksi doa tersebut yang ditulis dalam tafsirnya Fi Zhilalil Qur'an.

Namun, betapa Maha Penyayangnya Allah, betapa kasih dan cinta-Nya tak pernah mampu dihitung, Yang Maha Mengetahui segala apapun hajat manusia, Yang Maha Mendengar setiap bait-bait harapan meski tak terucap dalam bahasa, Yang setiap do'a telah Allah janjikan pasti akan dikabulkan dengan cara-Nya. Tidak pernah mem-PHP-kan hamba yang berlirih-lirih, menunduk-nunduk, merendah-rendah, mengemis-ngemis pada-Nya dalam do'anya. Tidak pernah! Maka Allah mengabulkan do'a lelaki shalih ini lebih dari apa yang dipinta. Jawaban do'a yang Allah abadikan dalam surat Al-Anbiya ayat 84:

"Maka Kami kabulkan (doanya), lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan (Kami lipat gandakan jumlah mereka) sebagai suatu rahmat dari Kami, dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Kami".

Berdoa, kata ustadz Salim A Fillah, bukanlah untuk memberitahukan hajat hati pada Allah. Sebab tanpa kita berkata, Allah telah lebih tahu segalanya. Yang terlintas, yang terbesit, yang terucap dan segalanya Allah Maha Mengetahui. Tapi berdo'a adalah bincang-bincang mesra kita dengan Allah Swt. Agar Allah ridha atas segala apa yang kita mohonkan pada-Nya. Akhirnya, lelaki mulia ini sembuh dari 
penyakitnya. Dianugerahkan kembali oleh Allah Swt  9 anak perempuan dan bahkan beliau menjadi kaya lagi.

Sahabat ummi, tahukah nama lelaki mulia itu? Ia bernama Ayyub. Seorang Nabiyullah 'Alaihissalam. Yang kisah ujiannya, kata Sayyid Qutbh, adalah salah satu kisah ujian hidup yang paling menakjubkan. Dia adalah contoh hamba yang sabar dan tidak sempit dada dalam melewati ujian-ujian berat hidupnya. Sebuah kisah yang menjadi seindah-indah pelajaran, sesyahdu-syadu peringatan, sebagus-bagus contoh hidup, setakjub-takjub kisah untuk dihayati, seromantis-romantis cerita untuk direnungi bagi orang-orang yang beriman. Maka benarlah kata Allah dalam Al-Qur'an bahwa hanya orang yang bersabarlah yang disempurnakan pahalanya tanpa batas.

"Hanya orang-orang yang bersabarlah yang pahalanya disempurnakan tanpa batas” (QS. Az-Zumar:10)

 

Foto ilustrasi: google

Profil penulis: 

@Majidah Nur, Putri Aceh, Lulusan Hukum Ekonomi Syariah UIN Ar-Raniry Banda Aceh

 



Pengirim :
Kembali ke Atas
Artikel Lainnya :
Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas
Nama
E-mail
Komentar

Kode Verifikasi
                

Komentar :


   Kembali ke Atas